Kehamilan Anak Kedua

Saat itu sekitar bulan April. Saya mulai merasakan tidak enak badan. Demam dan lemas sekali. Akhirnya, saya memutuskan untuk istirahat di rumah dan izin tidak mengajar. Setelah diingat-ingat, saya tersadar kalau sudah lewat dari tanggal haid biasanya.

Harap-harap cemas saya mencoba tes kehamilan menggunakan testpack yang memang sudah saya stok. Hasilnya positif! Wah, rasanya campur aduk saat itu. Saya sudah lama tidak hamil. Usia anak pertama saya sudah lima tahun. Memang saya dan suami tidak menggunakan alat kontrasepsi apapun. Kami juga niatnya memang memiliki anak yang tidak terlalu dekat jaraknya. Alhamdulillah masih dipercayakan mengandung kembali.

Kondisi Kehamilan Anak Kedua

Jika saat anak pertama bisa dibilang saya hamil kebo. Makan apa saja dan tidak pakai mual muntah. Malah mengharapkan muntah seperti kebanyakan orang. Nah, di kehamilan kedua ini kebalikannya. Saya tidak punya selera makan.

Hampir semua makanan saya keluarkan lagi dari mulut. Apalagi jika makanannya memiliki rasa dan bau yang tajam. Makin parah ketika saya mencoba ikut puasa, sebab sudah masuk bulan Ramadan. Wah, jangankan mau masak, makan aja kalau gak dipaksain, ya gak mau makan. Saat itu yang masuk perut saya cuma makanan yang plain rasanya. Telur rebus, bening bayam.

Makanan Padang apalagi junk food sama sekali tidak diterima perut. Padahal Adis, anak pertama saya kadang ngajakin buka puasa di restoran ayam tepung terkenal itu. Saya ikuti kemauannya karena sudah berhasil puasa penuh seharian. Eh, pulang dari sana saya mabuk berat. Keluar semua isi perut. Kapokkk

Ketika mulai masuk usia kehamilan dua-tiga bulan, saya mulai melirik makanan semacam sup daging dan sate kambing. Masya Allah sedap sekali. Pola makan saya mulai enakan. Sayur dan buah tak pernah juga ketinggalan. Terutama buah mangga yang saat itu sedang musim. Harganya murah sekali.

Alhamdulillah setelah itu kondisi saya sehat. Meskipun puasa saya tidak penuh. Namun semua kegiatan bisa dikerjakan seperti biasanya.

Next, saya cerita lagi ya dipostingan berikutnya. 😉

29 thoughts on “Kehamilan Anak Kedua”

  1. Baca-baca kisah para ibu-ibu pas mereka hamil itu lucu juga ya. Ada yang makin suka makan, ada yang mual terus sampe ga bisa makan. Belum lagi kebiasaan-kebiasaan aneh mereka hehe.

    Reply
  2. Aku ngalamin ini hamil anak pertama. Sungguh harus sabar seluas samudra ya. Parahnya lagi, bau bawang juga gatahan. Tapi di hamil 4 bulanan udah bisa makan normal. Semoga mualnya cepet ilang ya kak

    Reply
    • Semoga kelahirannya berjalan lancar ya mbak. Jadi anak yang Sholeh, Sholeh dan berguna bagi nusa, bangsa, dan agama

      Reply
  3. Baca sup daging dan sate kambing habis sahur jadi gimana gitu hehe. Selamat ya Mbak atas amanah baru, semoga lancar dan sehat sampai persalinan. Kami kemarin juga sempat dititipi janin walau akhirnya keguguran. Sedih tapi kudu ikhlas. Semangat!

    Reply
  4. semoga lancar dikehamilan kedua ini ya moms. jangan lupa jaga kesehatan dan pastikan selalu periksa kedokter kalau emang merasa bener bener ngga bisa makan
    BTW suplemen juga boleh lho moms, konsultasikan ke dokter atau ke bidan juga sih

    Reply
  5. Waaah ceritanya terpotong bikin penasaran hehehe….tapi memang kehamilan tiap-tiap anak selalu berbeda ya mbak. Ada yang biasa2 saja ada pula yang ngidam berkelanjutan. Bersyukur di bulan ketiga sudah bisa makan sup daging atau hidangan berbau daging lainnya. Artinya asupan gizi untuk yang di perut terpenuhi. Aku dulu ngidam sampai 6 bulan kehamilan mbak… rasanya gak enak banget ….kutunggu cerita selanjutnya ya….

    Reply
  6. Selamat untuk kehamilannya ya mbak
    Semoga sehat dan lancar buat ibu dan ddedek bayi yang masih ngadem dalam perut.
    Selamat menjalankan ibadah puasa juga, tapi jangan terlalu mmaksakan diri, ikuti alarm tubuh

    Reply
  7. Menyenangkan sekali mendengar kabar bahagia untuk punya anak lagi, Selamat ya mbakk semoga anaknya sehat selalu dan lancar sampai masa lahirannya, Amiin. Doakan saya juga menyusul ya

    Reply
  8. sepertinya udah lega ya mb melahirkan anak yg kedua ini. meski baru cerita sedikit dan belum tuntas, tpi kebahagiaan nampaknya terpancar dari setiap tulisan ini. selamat mb, semoga jadi anak soleh/solehah. Eh, jgn lupa diterusin lho mb ceritanya biar ga membuat penasaran para pembaca disini, he

    Reply
  9. Semoga kehamilan anak kedua lancar dan menjadi anak yang sholeh/Sholehah, berbakti pada orang tua serta berguna bagi Nusa bangsa dan agama

    Reply

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.