Parenting [ANDARA]

RESEP PAHA AYAM GORENG BUMBU CINTA

Duh, sebenarnya bingung ngasih judulnya apa. Cuma karena ngebet nulisnya ya gitu aja deh judulnya…

Dulu sebelum nikah sampai sekarang, aku sama suami sama-sama suka makan ayam goreng bagian paha. Kayak Upin Ipin deh bisa rebutan.

Suami aku anak pertama dan laki-laki satu-satunya. Jadi, di rumahnya, dia selalu kebagian jatah paha ayam goreng.

Aku juga, dong. Anak perempuan satu-satunya di rumah jadi selalu umpetin paha ayam goreng duluan setelah bantu mama. :p

Meskipun kadang mama mengecoh kami supaya ga rebutan dengan mengatakan bagian lengan ayam goreng yang emang bentuknya mirip paha ayam mini itu adalah paha ayam juga. Sehingga anak-anaknya ga berantem atau nangis saat jam makan.

Terus, setelah menikah. Paha ayam selalu ditinggalkan suami buat istrinya. HAHAHAHAHA… Bahagia, dong! Serasa dicintai seutuhnya. Kadang-kadang sih yaa bagi dua tuh.. kan pahanya dua. Tapi bahagianya luar biasa.

Sekarang udah punya bayi raksasa yang umurnya tiga tahun dan hobi banget nonton Upin Ipin. Semua tingkah dan bahasa yang digunakan ditiru. Pada inget ga jargonnya?

“Betul, betul, betul!”

“Aiii laahh… cemana nih?”

“Atuk oii atuk…”

“Sedapnyeee”

Nah, yang terakhir sambil pegang paha ayam goreng. Makanan kesukaan mereka.

Alhasil jadilah gadis kecil kami meniru gaya mereka berdua

“Sedapnyeee…”

Tentu saja sekarang ibunya harus mengalah demi cinta. Merelakan lezatnya makan paha ayam goreng supaya si kecil bahagia. Ah, saya jadi terharu sendiri… Wkwkwkwk

Demikian bumbu cintanya. Sederhana dan bahagia.

Salam ayam guring!

Previous Post Next Post

You may also like

Leave a comment

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.