Parenting [ANDARA] Tips Tricky

#OCEHMAK: Mainan Anak Berantakan? Coba 4 Jurus Ini untuk Mengatasinya

 

Hai, Moms! Untuk edisi perdana tulisan kolaborasi ini aku dan Mak Gia mau bahas tentang “Mainan Anak”. Udah ga heran ya Moms kalau udah punya anak, di rumah bakalan penuh dengan yang namanya mainan. Apalagi mainan anak perempuan bisa dibilang lebih banyak macamnya dibandingkan mainan anak laki-laki.

 

Tabel Contoh Mainan anak perempuan dan laki-laki

Girls

Boys
1.       Boneka (bentuk hewan, karakter kartun ataupun Barbie)

2.       Masak-masakan

3.       Dokter-dokteran

4.       Duit-duitan

5.       Lego

6.       Permainan Kartu/Board game, seperti remi, ular tangga, UNO, monopoli, dll.

7.       Karet yeye

1.       Alat transportasi (mobilan, pesawat, dll)

2.       Lego

3.       Action Figure

4.       Permainan kartu/Board game, seperti remi, ular tangga, UNO, monopoli, dll.

5.       Layangan

 Belum lagi kalau ngomongin printilan aksesoris anak perempuan. Wah, bisa makin sumpek isi lemari.

Aku sebagai emak yang punya anak gadis usia 4 tahun udah mulai gerah kalau lihat si kecil habis main, mainannya ditinggal begitu saja. Padahal udah disiapkan kontainer dan rak khusus buat dia nyusunin mainannya. Gegara ini dijamin bisa ngomel panjang-pendek sama si Adis. Terus ujung-ujungnya anaknya ngambek again karena iboknya nyerocos melulu. 😛

Nah, aku punya 4 jurus yang biasanya ampuh bikin Adis beresin mainannya. Apa saja?

  1. Bikin Perjanjian atau Kesepakatan

Sebenarnya aku udah bikin kesepakatan juga sih sama Adis kalau setiap kali habis main satu permainan, mainannya langsung disusun dan dikembalikan ke tempat semula. Masalahnya, namanya anak-anak, kadang dianya malas dan banyak alasan buat ngeles. Bilangnya: nantilah, masih mau mainlah, atau buru-buru mau pergi sekolah.

  1. Konsisten dengan Janji yang diucapkan

Terus, sebagai iboknya apakah bakalan aku susun? Kadang sih iya aku susunin tapi banyakan enggaknya. Aku lebih memilih konsisten dengan ucapannya Adis. Misalnya dia janji bakal beresin mainannya saat  pulang dari sekolah. Maka, aku akan biarin mainannya berantakan di mana-mana sampai dia pulang sekolah dan merapikannya sendiri. Ga pusing liatnya? Pusing banget! Tapi pura-pura ga liat dan tutup mata aja lah, biar dia terbiasa menepati janjinya.

  1. Kompetisi Beresin Rumah

Kalau liat dia mulai ogah-ogahan dan beralasan capek. Maka, aku biasa mensiasatinya dengan bikin kompetisi. Misalnya, aku bilang ke Adis kalau dia harus beresin mainannya dan aku akan beresin kamar tidur. Jadi, siapa yang selesai lebih dulu akan jadi pemenang. Biasanya lomba semacam ini bikin dia jadi lebih semangat dan tentunya masih terasa seperti bermain walaupun tujuannya sama, biar rumah rapi.

  1. Jurus Sapu dan Serokan

Jurus terakhir ini emang agak kejam sih, Moms. Biasanya kalau iboknya udah mulai berasap kepalanya, jurus pamungkas ini keluar dan bikin Adis nangis kejer. Jadi, kalau 3 jurus di atas masih bikin dia mager, maka sebagai iboknya aku bakal bilang gini, “Adis, ibok mau nyapu rumah. Itu kalau mainannya ga disusun semuanya ibok sapu dan buang ke kotak sampah”. Jangan dikira anaknya langsung sigap beresin, Moms. ENGGAK! Kadang masih leyeh-leyeh kaya ga denger. Kalau dia gitu, ya aku sapu aja satu mainannya dan biasanya sambil nangis bakalan disusun sendiri. Meski dengan ucapan “Ibok jahat!”

Haduh… kalau denger anak bilang emaknya ini jahat emang kadang bikin baper juga. Makanya jurus ke empat jarang dipake. Wkwkwk…

Baca juga: 5 Jenis Buku Anak ini Bisa Bikin si Kecil Suka Membaca

Tapi, ketika mainan anak selalu rapi…

Menyenangkan memang ya, Moms kalau liat rumah rapi tanpa mainan yang berantakan di mana-mana? Tapi tidak lebih menyenangkan dari melihat anak yang aktif bermain. Aku sih sering ngerasa kalau tiba-tiba rumah rapi bebas dari keinjak mainan di lantai itu tandanya ada apa-apa sama si kecil. Apalagi kalau bukan karena si Adis sakit, jadi maunya tiduran aja di kasur (kayak sekarang ini, anaknya demam bin diare) atau anaknya lagi ga ada di rumah. Pergi ke mana gitu sama nenek atau aunty-nya. Jadilah, iboknya ini kesepian sekaligus kesenengan karena bisa berduaan aja sama bapaknya si Adis. Hahahaha…

Jadi, Moms punya tips lainnya gak biar mainan si kecil bisa rapi? Yuk, sharing di kolom komentar.

Oya, jangan lupa kunjungi juga tips dengan tema yang sama dari partner nulis saya, Mak Gia di Mainan Anak Berantakan? Tips Nomor 3 Paling Ampuh 

Semoga bermanfaat ya, Moms 😊

Previous Post Next Post

You may also like

25 Comments

  • Reply Helena

    Samaan mbak caranya. Balapan merapikan sambil nyanyi lagu “Beres-beres”. Ini sih dikarang aja liriknya :))

    Maret 21, 2018 at 5:15 pm
  • Reply Noe

    Hiho, aku jg gitu, jurus ke4 itu memang ampuuuh bgt ya. Btwz semoga cepet sembuh yaaa anaknya mbaa

    Maret 21, 2018 at 6:55 pm
  • Reply Aswinda Utari

    Baca ini aku senyum2. Ternyata kita sama ya bunda. Haha. Tapi kalau liat rumah rapi kok jadi biasa banget ya. Liat anak nonton atau main hp malah lebih gemes n jengkel lagi, mending berantakin aja lagi. Hihi

    Maret 21, 2018 at 7:26 pm
    • Reply Ria Fasha

      Memang perlu dilatih dan sabar ngadapi seabrek mainan mbak
      Aku kalo ubay suruh dia yg beresi
      Klo dia g mau aku bilang berarti ubay g mau main lagi wkakak

      Maret 26, 2018 at 10:48 am
  • Reply Lya amalia

    Ini infonya bener bener ngebantu saya besok kalo udah punya anak mbak. Memang, kalo ngelihat temen2 yang udah punya anak, sering nyetatus di sosmed kalo rumahnya berantakan karena ulah anak. Mungkin tipsnya bisa saya kasih ke temen saya. Thankyouu

    Maret 21, 2018 at 7:55 pm
  • Reply Okti Li

    Hehehe ini mah saya banget. Kalau Fahmi malas beresin mainan sapu sama pengki jadi jurus andalan

    Maret 21, 2018 at 8:05 pm
  • Reply Rotun DF

    Kalau di aku ada rak khusus mainan dengan kontainer bening yang masing-masing punya fungsi berbeda untuk masing-masing mainan. Misal lego, balok, puzzle, dll. Jadi kalau anak main tinggal turunkan kontainernya, setelah selesai masukkan lagi dan taruh di rak. Alhamdulillah aman terkendali :)))

    Maret 21, 2018 at 9:54 pm
  • Reply evylia hardy

    Baik anak-anak maupun remaja gak lepas dari perkara beberes 😁
    Aku kalo liat lantai kamar anak ketutup lembar2 kertas ulangan, kutongkrongin dia sampe disusunnya kertas2 itu

    Maret 21, 2018 at 9:59 pm
  • Reply Latifika Sumanti

    Yang kompetisi itu ampuh deh bikin anakku mau beberes, hehe. Memanfaatkan jiwanya yg masih egosentris dia pasti ga mau kalah. Walaupun dia yg menang, tetap emaknya yang MENANG, hihi

    Maret 22, 2018 at 3:50 am
  • Reply Khairiah

    Aku masih susah juga neh soal mainan anak, kadang pake ancaman mo dibuang, mainin satu2, kadang ampuh kadang enggak, ada 3 anak 3 hobi mainan berbeda, kebayangkan betantakannya

    Maret 22, 2018 at 10:45 am
  • Reply Lina W. Sasmita

    Sebenarnya memang dengan mengingatkan penuh sabar dan kelembutan dengan terus menerus setiap hari setiap selesai main,maka otomatis akan nurut sendiri anaknya. Itu sih kalau pengalamanku.

    Maret 22, 2018 at 3:15 pm
  • Reply Herva Yulyanti

    untuk saat ini anakku udah mulai disiplin beresin tapi kalau lagi malas pake drama segala mba dan aku tinggal kasih pilihan mau diberesin apa dikasihin ?wkwkwk ampuh mba beneran :p

    Maret 22, 2018 at 3:58 pm
  • Reply Fira Firdaus

    Kalau sepupu-sepupu krucil itu kerumah, fira biasanya biarin aja mereka nyerak, abis itu ngadu ke mama papa mereka masing-masing biar mereka yang nyuruh anaknya tanggung jawab

    Maret 22, 2018 at 11:56 pm
  • Reply April Hamsa

    Kalau di rumahku anak yang pertama yang udah bisa beres2, bahkan dia gak suka mainan berantakan. Adeknya lebeh slengekan. Jd kakaknya yg suka perintah2 adeknya supaya masukin ke kotak lagi selesai main :))

    Maret 23, 2018 at 6:29 am
  • Reply Mira kaizen

    Bener banget tuh mbk, emang mesti ada kesepatakan ke anak. biar anak juga punya rasa tanggung jawab sejak kecil.

    Maret 23, 2018 at 12:44 pm
  • Reply www.catatanpemimpi.com

    Anak-anak sekarang udah jarang main BP-BPan yah kak, aku dulu suka bangett dan kalo udah main males beresin barang2nya, heuheuuu

    Maret 23, 2018 at 1:29 pm
  • Reply Junita Susanti

    walau aku belom punya anak penting uga baca tips kayak ginian, buat bekal di masa depan Mbak.. hehe

    Maret 23, 2018 at 4:28 pm
  • Reply atiqo

    sejak umur brp yaa mbaa bisa dibikin kesepakatan ini? anak saya masoh 2 tahun seperyinya belum ngeh apa itu kesepakatan hehheh

    Maret 23, 2018 at 5:19 pm
  • Reply Ria Kurniasih

    Tosss Mak, problematika yang sama . aku belum pernah coba nih mak yang lomba beresin mainan. patut dicobain mak

    Maret 24, 2018 at 12:15 pm
  • Reply sunardi

    Emak-emak emang suka gitu yah…mainan berantakan kepalanya berasap…eh giliran rapi gak ada yang berantakan malah cemas. Btw tips nya keren kak..bisa kami contoh nantinya.

    Maret 24, 2018 at 6:09 pm
  • Reply Intan Novriza Kamala Sari

    “Ibok jahat!”

    Mamaknya langsung baper, tapi sok nguatin hati. wkwkw. Belon punya krucil nih mbak, tapi nanti keknya mau bagi2 mainan anak ke box-box (dan dikasih label) biar gak ditumpahin semua isi mainan ke lantai. hehe

    Maret 25, 2018 at 9:54 am
  • Reply Anindita Ayu

    Jurus nomor empat ini kok ngeri amat sih mbak hehehe

    Maret 26, 2018 at 9:27 am
  • Reply Misu Pinku

    Kalo jauh itu, memang ngangenin ya mbak. Tapi kalo deket, seringnya bikin emosi karena mainan berantakan hahaha. *sok ngerti padahal punya anak pun masih jauh

    Maret 26, 2018 at 9:29 am
  • Reply Komi Kendy

    Aaaaaa Sean sekarang lagi bikin neneknya pusing sepusing pusingnya karena mainannya yang berantakan. Kalo disuruh beresin malah makin diberantas ini atau ditinggalin sekalian 😂😂😂

    Maret 26, 2018 at 11:07 am
  • Reply Hendra Suhendra

    Mainan anak saya cuma mobil-mobilan aja, soalnya dua2nya cowok dan suka banget mobil, alhasil koleksinya pasti mobil. Kalo berantakan sih memang sudah wajar, tapi usia <3 tahun cukup sulit dibuatkan komitmen, belum paham total. Paling kita kasih contoh aja, dianya ngikutin.

    Itu mainan main sapu aja, hehehe…

    April 21, 2018 at 3:56 pm
  • Leave a Reply