Apura's Blog - Kota Tempat Kisahku Bermula | Apura's Blog
Puisikah ini?

Kota Tempat Kisahku Bermula

Bersamaan dengan mekarnya kelopak Rafflesia yang entah ke berapa?
Aku menangis terisak di dekapan ibu dan ayah
Sembari memuja Tuhan yang Maha Esa

Menghirup udara di luar rahim ibunda
Menemui matahari untuk pertama kalinya

Tumbuhlah gadis kecil pemalu
Berambut panjang diekor kuda
Tertatih-tatih didera nasib
Terbata-bata mengeja kata

Gadis manis teraneh ujar teman-temannya
Gadis kecil yang terlalu takut untuk melangkah apalagi berlari mengejar mimpinya

Hingga beranjak dewasa
Jiwa muda bergejolak
Membantah kata orangtua
Bertindak angkuh semaunya
“Aku bukan hidup di penjara! Aku manusia merdeka!” Teriaknya pekakkan telinga

Bak kisah Siti Nurbaya
Tetapi jodoh katanya bukanlah di tangan orangtua
Siti Nurbaya kini telah berubah

Berlarilah sang gadis bercumbu dengan si pemuda
Mengatasnamakan cinta dan kata merdeka
Ingin menikah tetapi malah didera
Sungguh kasihan wahai engkau gadis belia

Ingatlah Tuhan di kala bahagia dan susah
DinikahkanNya dua insan saling cinta
Secara sederhana di negeri langit
Tanpa takut kemiskinan menghimpit

Bahagialah kami di sini
Dijamin Tuhan yang memiliki segala
DicintaiNya tanpa melihat siapa

Previous Post Next Post

You may also like

Leave a comment

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.