Ketika Anak Mogok Sekolah

Anak mogok sekolah

…sebelum mogok sekolah…

Diss, sekolah ya? Nanti bisa main perosotan, ayunan, banyak teman…”

“Mau, Buk! Tapi nanti temenin Adis ya sebentar sebelum ibu ke sekolah?”

Itu sepenggal obrolan saya dan Adis ketika membujuknya untuk bersekolah di PAUD sekaligus kelompok belajar. Iya, usianya 25 September 2017 ini baru akan 4 tahun. Saat itu dia setuju dan oke-oke saja saya tinggal untuk mengajar. Siangnya, kakeknya yang menjemput.

Semua lancar sampai hari ke enam. Tiba-tiba saja dia menangis tak mau ditinggal ibunya kerja. Kegiatan shalat Dhuha berjamaah saja penuh drama dan linangan air mata. Padahal saya duduk di dalam kelasnya, tanpa bergeser sedikit pun. Adis hanya menangis sambil terus minta pulang, tak mau sekolah.

Alasannya Mogok Sekolah

Memang beberapa hari sebelumnya dia sudah mulai mengutarakan perasaannya kalau dia tidak ingin sekolah lagi karena tak punya teman. Saat itu saya hanya bilang, “Kalau temannya ga ngajakin kamu main, kamu dong yang ajakin. Kenalan dong. Adis kan udah pinter, ya kan?” Huhuhu… Ternyata setelah beberapa hari seperti menahan tangisnya, tepat seminggu dia mogok sekolah dan nangis Bombay sampai bapaknya yang nyusul ke sekolahnya karena saya harus mengajar, kaget liat putri kecilnya itu tertidur di bangku kelas dengan kepala tertunduk di meja. Kelelahan menangis.

Akhirnya, setelah seminggu pertama itu sampai saat ini dia tetap mogok sekolah. Maunya sih ditemani terus sekolahnya, tapi dilema emak bekerja, cuma bisa ngantar doang ke sekolah. Hari-hari berikutnya, saya jadi makin sering ngomel-ngomel ke dia. Duh, saya kayak orang stress. Sulit menerima kenyataan, anak guru kok ga mau sekolah. Wkwkwk. Emaknya lebay!

Padahal, kalau dipikir-pikir emang belum masanya kali ya dia sekolah. Mungkin mentalnya belum siap menghadapi tantangan dunia per-PAUD-an bahwa tak semua orang bisa suka sama dia dan mau selalu dekat dengannya, seperti yang selama ini dia alami. Ibunya, bapaknya, kakek-neneknya, aunty uncle dan sepupunya pokoknya semua kompak memerhatikan dia.

Saat Adis bilang ga punya teman, saya sudah sampaikan ke gurunya dan beliau menjawab, “Ada kok, Bu temannya. Mungkin belum akrab saja dan kadang temannya yang hari ini main sama dia, besoknya main dengan yang lain. Jadi, dia merasa diabaikan…” Okelah, alasan gurunya masuk akal saya. Ga mungkin maksa anak-anak lain mau selalu nempel ke Adis. Hanya saja bagi Adis, ia seperti dikucilkan. Ah, ternyata anak saya baperan 😂

Terus solusinya gimana, dong? Saya belum ketemu solusinya. Setelah dua mingguan saya uring-uringan akhirnya saya bisa menghadapi kenyataan bahwa jadi orangtua itu tidaklah mudah. Mungkin saat ini saya harus rela si kecil tak mau sekolah dan kadang malah saya ajak ke sekolah saya karena dia ga mau dititipin di rumah nenek ataupun auntynya. Sampai sekarang juga kalau ditanya mau sekolah apa enggak? Jawabannya GAK MAU SEKOLAH LAGI!

Kasih Saya Solusinya, dong!

Terus saya harus apa Mak? 😅 Wacananya, sih kalau dia udah 4 tahun mau disekolahkan aja dekat kantor bapaknya. Nanti pulang sekolah bisa dijemput auntynya atau main di kantor Bapak atau neneknya. Bisa juga main sama kakeknya yang sudah pensiun. Cuma dia belum ada niat sekolah itu gimana ya?

Nah, emak-emak punya pengalaman yang sama ga, sih? Atau punya tips buat mengatasi anak yang mogok sekolah dalam jangka waktu lama? Share dong di kolom komentar. Nanti, yang komentarnya paling kece ada hadiah pulsa masing-masing 25K untuk 2 orang komentator terkeceh. Sekalian bantuin saya Mak! 😭

6 gagasan untuk “Ketika Anak Mogok Sekolah

  1. Happyummi

    Anak seusia adis memang kadang mogok sekolah mbak, waktu aku ngajar di paud jg gtu, rerata memang masih nyaman ma ortunya
    Atw sekolah an nya yg memang ga cocok sama dia mbk, heheh

    Balas ↓

    Balas
  2. herva yulyanti

    anakku drama tangisannya seminggu itupun berjamaah mba sama tmn2 lain makanya aku biarin hahaha..anakku jg sama 4 th kyk adis baru agustus kmrin. skrg malah dy yg semangat bgt klo pagi mesti jgn telat aku anterinnya krn dy pgn sama teman2.
    coba deketin sama tmn yg lainnya mba, awal2 aku anterin sampe baris krn aturannya ga bole ditungguin, tp aku ikutan main sama mereka jd anakku jg berbaur sama yg lain sampe akrg jd sobatan deh. smg adis mau sekolah lg y sayang

    Balas
  3. Dahlia Siregar

    sebaiknya 5 tahun aja dulu mbak baru masuk sekolah. Kesiapannya sudah agak matang di usia itu. Kalau usianya yang sekarang sih memang masih usia bermain bebas tanpa ada intervensi. Namanya sekolah, meski PAUD banyak sedikitnya tetap ada aturan dan lain-lainkan? itu yang mungkin dia belum bisa terima.
    Nah, sementara belum sekolah, dibimbing aja dulu berteman dan bersosialisasi dengan teman2 di lingkungan rumah. Sembari diberi pencerahan sesuai bahasa yang dipahaminya bahwa berteman tidak boleh dipaksa atau memaksa. Contohkan akibatnya ke dirinya. Atau banyakin baca buku parenting lagi deh mbak..hehehe.

    Mudah2an Adis muncul mintanya sekolah tanpa paksaan.

    Balas
  4. Nur Azizah

    Sama banget kaya adekku. Waktu dia umur 4 tahun awalnya pengin banget sekolah karena uangnya udah habis jadi masuk TK nya tahun ini. Salah satu TK islam favorite yang direkomendasikan oleh teman bapakku. Awal masuk sekolah dia mulai ogah – ogahan masuk sekolah. Dan hari pertama aja udah terlambat dan sampai sekarang setiap hari terlambat terus masuk sekolah. Harusnya masuk sekolah jam setengah 8 eh malah jam setengah 8 dari rumah. Pulang sekolah bukannya belajar malah adekku main hp sama nonton kartun ber jam – jam. Dan malemya adekku nggak mau belajar. Maunya main hp sama nonton tv sampai ibuku mematikan wifi internet. Akibat kecanduan main internet adekku nggak mau sekolah. Padahal adekku udah dibeliin sepatu mahal, tas yang bagus, mandi pakai air hangat, berangkat dianter dan pulang dijemput pakai mobil tapi dia selalu banyak tingkah sampai ibuku dan adekku yang udah kuliah aja memarahi ahnaf (adekku) habis – habisan gara2 belajar sambil tidur atau main internet atau game seharian. Dan akhirnya dia marah, ngamuk, dan nangis terjerit – jerit.

    Semoga adis bisa lebih semangat buat masuk sekolah dan rajin belajar ya. Supaya menjadi anak yang pintar dan berbakti kepada kedua orang tua.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *