Apura's Blog - Ketika Aku Kangen Bakso Saat Bertugas di Bali | Apura's Blog
Jalan-Jalan

Ketika Aku Kangen Bakso Saat Bertugas di Bali

Bulan Januari 2019 yang lalu aku diundang ke Pulau Dewata Bali untuk mengikuti pelatihan guru selama sepuluh hari. Semua tiket, biaya akomodasi, dan penginapan sudah diatur oleh pihak yang mengundang, yaitu Pusat Bahasa Universitas Indonesia (UI)  dan RELO (Regional English Language Office) U.S Embassy.

Saat itu aku tiba di bandara internasional Ngurah Rai sore hari dan sudah dijemput oleh Ibu Arey dari tim UI. Perjalanan menuju hotel yang terletak di Kuta Selatan terasa menyenangkan sebab ini pertama kalinya aku mengunjungi Bali. Setibanya di hotel aku melakukan registrasi dan mendapatkan kunci kamar. Wow! Ternyata kamarku merupakan kamar keluarga, jadi bisa diisi oleh 4 orang. Pemandangan di sini juga hijau dan rasanya bakalan betah selama sepuluh hari.

Hari berikutnya, aku mulai mengikuti satu persatu kegiatan pelatihan ini. Seru dan menantang sebab aku harus terus menggunakan Bahasa Inggris. Mulut rasanya pegel deh, tapi bermanfaat banget buatku melancarkan berbicara dengan bahasa asing.

Kami mempelajari banyak metode dan aktivitas yang bisa digunakan saat mengajar di kelas. Semua aktivitas tersebut sangat menarik. Mulai dari memanfaatkan teknologi untuk proses belajar mengajar hingga diberikan cara bagaimana agar kelas menjadi interaktif.

Baca juga: Tolong Nak Ibumu Galau!

Beberapa hari di sana, aku mulai diserang homesick alias kangen rumah dan keluarga. Anakku, Adis, yang berusia 5 tahun mulai protes mengapa ibunya tak kunjung pulang. Ditambah lagi aku mulai bosan dengan menu yang disajikan di penginapan. Setiap hari melihat ayam kok rasanya eneg dan aku mulai menghindari sesi makan-makan. Setiap sarapan aku hanya mengandalkan omelet, salad dan buah. Saat makan siang dan makan malam, jika lauknya ayam dan tidak ada pilihan lainnya, maka aku akan makan nasi dengan sayur dan sambal.

Aku benar-benar kangen makan bakso dan rasanya mulai ingin makan Junk Food. Hehehe… Akhirnya ada saatnya kami diberikan waktu untuk keluar membeli beberapa oleh-oleh dan jalan-jalan santai. Oleh karena kelompok kami saat itu cukup besar, maka kami menyewa bus sebagai alat transportasi. Kami memulai perjalanan menuju lokasi yang letaknya tidak terlalu jauh dari hotel. Dimulai dari mengunjungi Pantai Pandawa. Sekadar foto-foto di sana , kami kemudian menuju ke Taman Wisata Garuda Wisnu Kencana (GWK).

Saat menyaksikan Tari Kecak di GWK

Target kami ke sini karena ingin foto dengan ikon Pulau Dewata itu. Kebenaran patungnya baru selesai renovasi dan terlihat cantik sekali saat sore hari. Kami berfoto hampir di setiap tempat dan kemudian makin terpesona dengan tarian Kecak yang disajikan saat itu.

Malam menjelang dan kami mulai kelaparan. Setelah beberapa dari kami menunaikan ibadah shalat Magrib di mushala GWK, kami mulai bergerak menuju pusat oleh-oleh di daerah Kuta. Ada tempat penjualan kaos Joger yang terkenal di sana, namun sayangnya sudah tutup saat kami tiba. Di seberang toko tersebut ada deretan kios oleh-oleh lainnya yang waktu operasionalnya lebih panjang. Sesuai dengan rencana sebelumnya, kami memutuskan untuk makan malam terlebih dahulu. Saat itu semua sepakat untuk mencicipi Ayam Pedas. Meskipun setengah tidak setuju, aku akhirnya mengalah karena semua memutuskan makan malam di sana. Menimbang dan mengingat untuk mencari tempat makan yang halal sedikit lebih susah.

Setelah itu kami mulai menjelajahi kios oleh-oleh sekitar yang ternyata harga barang-barangnya jauh lebih murah dibandingkan dengan tempat oleh-oleh terkenal di Bali. Wah, hampir semua dari kami kalap deh rata-rata membelanjakan per diem.

Malam semakin larut, selesai berbelanja kami menuju ke sebuah pusat perbelanjaan terbesar dan terkenal di Kuta. Bukan mau belanja, melainkan sekadar foto-foto karena katanya suasana di sana bagus banget kalau malam hari. Selain itu waktu juga tidak memungkinkan lagi untuk berbelanja sebab Mall besar tersebut sudah mendekati jam tutup operasi.

Kami kembali menuju hotel dengan muka lelah bahagia dan kantong belanjaan berisi oleh-oleh. Esoknya kami melanjutkan seluruh rangkaian aktivitas dengan penuh semangat. Saat istirahat malam, tiba-tiba salah seorang teman sekamar mengusulkan untuk order bakso menggunakan jasa ojek online. Alhamdulillah akhirnya kesampaian juga makan bakso. Meskipun sebenarnya kurang puas karena porsinya sedikit.

Beberapa malam setelah itu, kami mendapatkan kesempatan lagi untuk menghabiskan per diem. Kami kembali menuju ke arah Kuta sebab kemarin belum sempat mengunjungi Joger dan lagipula jika tidak ada yang sesuai kami bisa kembali menyeberang menuju kios oleh-oleh di depannya karena di sana memang lebih murah.

Makan Bakso Halal (lagi) di Bali

Kali ini kami makan malam setelah selesai berbelanja. Beberapa dari kami memutuskan untuk kembali makan di Ayam Pedas. Sedangkan aku dan beberapa teman lainnya memutuskan untuk mengeksplorasi daerah sekitar dan menemukan warung bakso halal. Alhamdulillah, baksonya enak dan porsinya besar. Bahkan seorang teman yang sudah makan di Ayam Pedas akhirnya ikut memesan satu porsi bakso lagi karena memang sekangen itu makan bakso! Terus foto baksonya mana? Jangan ditanya, soalnya udah keburu habis duluan. Hahaha

Baca juga: Wisata Kuliner di Medan

Sayangnya saat di Bali, kami tidak sempat mencicipi Bebek Betutu yang terkenal itu, namun cukup terobati karena ayam Betutu sudah pernah tersaji di hotel. Oiya, hotel tempat kami menginap sebenarnya cukup variatif menyajikan ragam makanan khas. Selain ayam Betutu, kami juga pernah disajikan Sate Plecing, Sate Lilit, dan aneka masakan laut.

A plate full of seafood

Tambahannya lagi saat itu kami juga ditraktir makan malam di Jimbaran oleh pihak UI dan RELO. Wah, mevvah sekali. Satu piring berisi ikan bakar, kerang, udang, dan cumi disajikan untuk setiap peserta. Awalnya aku kira satu piring untuk berdua, ternyata masing-masing dapat satu piring dan sebagai pencinta seafood aku bahagia sekali menyantapnya.

Malam terakhir tiba, kami kembali menuju ke kios oleh-oleh untuk membeli Pie Khas Bali. Aku membeli beberapa kotak kacang Khas Bali dan kopi Bali. Koper sampai penuh dan tak sanggup menampug oleh-oleh. Rata-rata semua peserta menambah tentengan menggunakan kotak kardus bahkan koper kecil! LOL.

Esok paginya, jam 5 pagi beberapa dari kami sudah siap di lobi hotel untuk menuju bandara. Aku termasuk kloter pertama ini karena pesawatku berangkat pukul 7 pagi. Saat itu kami diantar menggunakan mobil hotel. Iya, sebab semuanya memang sudah difasilitasi oleh panitia penyelenggara.

Perjalanan kali ini memang terasa lebih istimewa sebab semuanya sudah disediakan. Biasanya saat berangkat pelatihan ke luar kota aku memanfaatkan travel bandara jika ingin menuju penginapan. Biasanya juga aku cari travel bandara di link ini.

Seru memang mencicipi kuliner khas dari kota yang dikunjungi. Lebih seru lagi saat kangen makanan tertentu terobati. Iya, aku saat itu memang kangen bakso tapi aku juga kangen kamu, kok! *uhuk*

Previous Post Next Post

You may also like

34 Comments

  • Reply Fira Firdaus

    Memang kalau lagi trip yang pake jadwal agak susah ya mbak cari celah buat jajan XD
    Fira baru tau juga kalau di Bali mesti pilih-pilih tempat makan. Maklum belum pernah kesitu hehehe

    Februari 26, 2019 at 12:23 am
    • Reply Apura

      Iya semoga bisa ke sini juga ya Fira

      Maret 3, 2019 at 8:13 pm
    • Reply Apura

      Iya Fira. Semoga suatu saat bisa ke sini juga ya

      Maret 3, 2019 at 8:22 pm
  • Reply Julia

    yang susah kalo dibali itu nyari makannya mbak. huhu.banyak makanan yg gak sesuai dilidah. Apalagi pas kesana aku nginap hotelnya di dekat pantai kuta. ah susah banget nyari makanan halal. dan akhirnya ya makanan junkfood di kfc pilihannya hahaa

    Februari 26, 2019 at 11:10 am
  • Reply zefy

    Iya, aku tahu kalau kamu kangen aku uhuk uhuk uhuk heheheee……
    Ze dulu juga gitu mbak, pas ke luar eh…kangen bakso Bengkulu

    Februari 26, 2019 at 12:31 pm
  • Reply Sunardi

    Perjalanan ke luar kota selalu menyenangkan apalagi bisa beli ini beli itu,alhasil koper jadi berkembang biak,hahah. kemaren tambah biaya bagasi mbk?

    Maret 3, 2019 at 12:36 am
  • Reply Nengsih Hariyanti

    Pasti seru banget ya mbak ke Bali.. 😄😄

    Maret 3, 2019 at 8:07 pm
    • Reply Rina Susanti

      Wah smp ngangenin bakso mba hahahha . Tp krn di bali jd perjuangan ya cari bakso halal

      April 3, 2019 at 9:24 pm
  • Reply Putibuku

    Duhh.. Enaknya makan bakso di Bali. Tapi katanya di Bali susah nyari makanan halal y mbak?

    Maret 3, 2019 at 8:08 pm
  • Reply Mildaini

    ke Bali ini yang banyak worry ari kawan2 adalah soal makanan, dan mencari masjid, nah entah kalo nanti aku ke sana, gimana keknya… kita liat aja yaah

    Maret 4, 2019 at 4:23 pm
  • Reply Lisdha

    pernah juga kepengin banget makan bakso saat tinggal di Karo Sumut. Bukannya nggak da bakso di situ, tapi nggak ketemu bakso yg rasanya pas atau setidaknya mendekati keinginan. ^_^

    April 1, 2019 at 3:18 pm
  • Reply Hanny Nursanty

    Bakso memang paling dikangenin kalo kita pergi kemana mana, tapi kalau ketemu yg.sesuai selera aman sudah 😀

    April 1, 2019 at 4:34 pm
  • Reply Tanti Amelia

    Tadi sempat mikir lamaaa (maklum lemot masih pake Pentium 1) kok di seputar Indonesia aja susyah amat cari makan. Etapi baru nyadar, Oya di Bali hehehehe….

    Btw iya aku punya pengalaman seputar koper mengoper dan oleh oleh. BAWA KOPER KOSONG yeaaaay… Receh kaaaaan

    April 1, 2019 at 5:10 pm
  • Reply Megha

    Emang nyari makanan halal dibali susah bener. Tiap k cafe pasti ada menu non halalnya jadi pastinya ga jadi deh makan disana. Yang ada ak makannya fastfood terus mbak hehe ga berani makan bakso juga sih pas liburan kesana hehe

    April 2, 2019 at 5:53 am
  • Reply Dedew

    Seru banget ya kerja sambil jalan-jalan dan kulineran, walau yang dikangeni tetap bakso hihi..pengen deh ke Bali..

    April 2, 2019 at 8:06 am
  • Reply Khoirur Rohmah

    Aku belum pernah coba maem bakso pas di Bali Mbak hehehee, cuman moment2 pas disana emang berkesan deh hhee. Apalagi pas berburu oleh2 Pie Bali hehee.
    Btw aku belum pernah ke Pantai Pandawa mbak hheee
    TFS ya mbak

    April 2, 2019 at 6:10 pm
  • Reply Yessi Greena

    bakso emang ngangenin, ya..
    aku juga kalau abis bisnis trip atau jalan-jalan ke LN pasti pulang-pulang langsung cari bakso 😀

    April 2, 2019 at 10:34 pm
  • Reply Lina Sophy

    Diklat yang menyenangkan sekali itu buguru 10 hari di Bali, meski memang waktu banyak dipakai untuk kegiatan. Tapi tetep lah jalan di Bali tetep berasa liburan.

    April 3, 2019 at 2:01 am
  • Reply Syarifani Mulyana

    Wisata kulineran di Bali memang harus lebih jeli sih. Pilih amannya di warung makan bertuliskan halal. Selama di Bali wisata kuliner yang enak, pernah beli bubur ayam di kawasan dekat pasar dan itu enak gurih berkuah gitu. Kalo bakso belum pernah ya.

    April 3, 2019 at 3:06 am
  • Reply Artha

    Wohoo 10 hari terpisah dengan keluarga, saya juga pasti kangen banget di hari pertama. Toss dulu! Syukurlah bisa nemuin makanan halal di Bali. Sebab yaaa gak semua tempat makan menyediakannya kan

    April 3, 2019 at 4:08 am
  • Reply arry wastuti

    Lihat piring seafood nya, aku pun bakalan sangat bahagia kalo bisa menyantap seafood sebanyak itu mbak. Sayang cuma bisa liat fotonya doang. Wkwkwkwk

    April 3, 2019 at 7:10 am
  • Reply Eri Udiyawati

    Kalau lagi kepengin banget makan sesuatu memang suka lupa gak difotoin dulu. Saya sering begitu, sudah habis baru ingat kenapa gak difoto dulu.

    Kuliner Bali memang beranekaragam. Bebek Betutunya saya juga belum pernah makan, baru Ayam Betutunya. Emang enak sih, bikin nagih.

    April 3, 2019 at 7:59 am
  • Reply Nanik Nara

    Saya juga biasanya hari ketiga di hotel udah kangen masakan rumah. Jadi saya kalau hari pertama di hotel udah survey adakah warung-warung makan di dekat hotel situ, mengantisipasi kalau bosan masakan hotel bisa langsung meluncur ke warung pinggir jalan

    April 3, 2019 at 1:29 pm
  • Reply Nyi Penengah Dewanti

    Jadi kangen mudik ke Bali Mba hahahah
    ibuku asli sana, Bali menyenangkan ya Mba
    salah satu yang paling diminati adalah seafoodnya ini
    mantep ya Mba enaknya

    April 3, 2019 at 5:56 pm
  • Reply Ririe Khayan

    Oia ya, kalau makan bakso di bali memang harus jeli dan teliti utk yang halal. Selama pernah ke Bali, saya mengandalkan teman yg di sana, jadi sdh familiar mana tempat kuliner yang halal.

    April 3, 2019 at 7:15 pm
  • Reply Indah Nuria

    Bakso di Bali dan halaaal lagi ya mba.. aku juga suka nih. Dan Bali mah selalu super special

    April 3, 2019 at 8:12 pm
  • Reply Larasatinesa

    Waduh kok sama ya mba tiap traveling yang dikangenin bakso. Hahaha. Aku lagi ngebayangin gimana kalau tinggal di luar negeri yang susah nyari bakso. 😂 Di Bali masih ada lumayan banyak yang jual ya, amanlah kalau nanti aku liburan ke sana. Hihi..

    April 3, 2019 at 8:16 pm
  • Reply Witri Prasetyo Aji

    Di Bali nyari makanan halal itu susah yaa, Mbak…..

    April 3, 2019 at 8:58 pm
  • Reply Liswanti

    Kalau ke daerah jarang tukang baso suka ngangenin ya mba. Padahal di Bali banyak kulineran juga ya mba.

    April 3, 2019 at 9:58 pm
  • Reply Rahmah

    Coba belajar buat bakso sendiri Mbak biar nggak kangen haha
    Kalau di Jawa sini banjir banget yang jualan pentol. Dimana mana ada.

    April 3, 2019 at 10:13 pm
  • Reply Liza

    Aku juga pernah pas ikut diklat dasar dari kantor di Jakarta, ikan yang dikasih ikan air tawar semua atau kadang-kadang ayam dan daging. Dan saat itu aku homesick banget pingin ikan laut yang segar bukan yang dalam kemasan.

    April 3, 2019 at 10:14 pm
  • Reply Indri Noor

    Hmm, yummy banget. Bakso itu emang ngangenin banget ya. Apalagi kalo lagi perjalanan, makan bakso itu bikin seger banget.

    April 3, 2019 at 11:40 pm
  • Reply Merida merry

    Berarti di Bali ini susah juga untuk memdapatkan makanan halal ya mbak. Soalnya bakso itu kan menu sejuta umat ya, jadi sayang aja rasanya kalo yg halalnya susah didapat.

    April 3, 2019 at 11:50 pm
  • Reply Nominasi Tulisan Pilihan Minggu #9 - 1 Minggu 1 Cerita

    […] Ketika Aku Kangen Bakso Saat Bertugas Di Bali by Dwi A […]

    April 10, 2019 at 1:20 pm
  • Leave a Reply

    This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.