Flash Fiction

Jangan ke Mana-mana, di Hatiku Saja

Untung belum terlambat! Aku dan Fito akhirnya bisa duduk nyaman di bangku penumpang.

Aku membayangkan mimpiku semalam,

‘Melamar Lana?’ Napasku terasa berat.
‘Mimpi itu seolah petunjuk untukku, haruskah aku segera melamarnya?’
***

Seolah De Javu bagiku saat bertemu Lana. Urutan peristiwa yang terjadi hampir semua sama kecuali bagian sebelum Lana memintaku melamarnya.

“Bi, kenapa?”

“Oh, eh kau suka parfum dan batiknya?”

“Suka.” Lana tersenyum memikat.

Ia bergeming di tempat duduknya.

“Kau, jangan ke mana-mana Lana.” Ucapku.

Ia mengerenyitkan keningnya tak mengerti.

“Maksudmu?”

“Iya, jangan ke mana-mana, di hatiku saja…” Bisikku nyaris tak terdengar.

“Kau masih juga gombal! Ku kira gombalmu sudah hanyut karena banjir Jakarta!” Ia terbahak dengan muka memerah.

“Bukan gombal, Lana. Will you marry me?”

Kali ini Lana yang tertegun lama…

Previous Post Next Post

You may also like

2 Comments

  • Reply ila rizky nidiana (@ila_rizky)

    aaaaaa, tersipuuu

    “will you marry me?” :”>

    Januari 23, 2013 at 12:44 pm
    • Reply apura

      Aduh, jawab apa ya? 😛
      Makasih kunjungannya, Kak

      Januari 23, 2013 at 3:59 pm

    Leave a Reply

    This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.