Resep Ala Kadarnya

    Menu Kuliner Warisan Keluarga dan Kenangan Masa Kecil

    Setiap keluarga tentu memiliki menu kuliner warisan keluarga ya, moms? Aku sendiri sih ga jago masak, tapi suka makan. Apalagi masakan mama itu entah mengapa selalu enak. Betul gak, moms? Aku udah pernah nyobain juga sih bikin menu kuliner sesuai resep yang dikasih mama. Tetap aja rasanya ada yang kurang kalau masak sendiri. Hehehe… Nah, kali ini aku mau bagiin menu kuliner warisan keluarga dan kenangan-kenangan yang tersimpan di dalamnya.

    Menu Kuliner Warisan Keluarga dan Kenangan Masa Kecilku adalah…

    1. Semur Telur Kecap

    Bisa dibilang, masakan mama itu sederhana banget tapi rasanya enak pake banget banget. Menu semur telur kecap ini adalah menu favorit kami ketika  masih kecil. Bahkan sampai sekarang. Ditunggu banget kapan mama masak menu ini. Menu ini juga bisa bikin aku makan nambah 3 kali. Bahkan dulu waktu hamil sempat request mau makan menu ini. Padahal masaknya mudah banget, tapi entah mengapa kalau aku masak sendiri rasanya beda. Heu..

    Jadi, cara masaknya cukup siapkan bumbu sup aja, seperti bawang merah, bawang putih, merica, dan pala. Haluskan kemudian ditumis. Setelah harum tambahkan air secukupnya dan tunggu mendidih. Selanjutnya, pecahkan telur ayam langsung ke dalam wajan. Jumlah telurnya sesuai kebutuhan ya. Beri kecap manis dan garam. Setelah telur setengah matang, tambahkan daun bawang dan irisan tomat. Jangan lupa ditutup dan diaduk perlahan saat menunggu matang. Boleh juga tambahkan bawang goreng lagi ya kalau suka.

    2. Keripik Teri

    Aku ingat sekali ketika dulu di rumah ga ada lauk. Saat anak-anaknya merengek mau makan, mama cuma bilang ‘Mama bikinin keripik teri aja ya buat lauk? Enak, loh’ . Tau dong moms kalau teri itu beli sepuluh ribu aja dapatnya segambreng, apalagi zaman 90-an dulu. Jadi, cara bikinnya teri kering itu diaduk dalam adonan tepung yang diberi irisan bawang merah aja, karena teri biasanya udah asin. Selanjutnya, panaskan wajan dan masukkan minyak goreng secukupnya. Ambil adonan teri tadi satu sendok makan, lalu pipihkan di pinggir wajan sampai tipis seperti keripik. Miringkan wajan agar minyak panas mengenai keripik teri dan tidak lengket. Goreng hingga matang. Masaknya kudu sabar karena gak bisa terlalu banyak sekali masak (bahkan mama seringnya satu-satu) dan apinya juga jangan terlalu besar ya, biar gak gosong. Waktu itu makannya pake nasi hangat, duh lezatnya… Sekarang, masih suka bikin ga? Masih dong. Aku juga suka bikin. Cuma kalau dulu pakai teri kering, sekarang pakai teri basah karena rasanya ternyata lebih yummy. Untuk adonan tepungnya sama aja pake bawang merah dan beri sedikit garam. Alhamdulillah kalau yang ini rasanya bisa sama dengan masakan mama. Hehehe

    3. Bubur Jut

    ‘Anak mama kok malas makan? Mama bikinin bubur jut aja ya?’ Gitu bujukan mama aku dulu kalau anaknya ga enak badan dan malas makan nasi. Bubur jut ini sebenarnya nasi yang diberi air gula atau susu. Cara bikinnya gampang kebangetan. Siapkan gelas belimbing, isi air matang setengah  gelas. Lalu, masukkan satu centong nasi hangat dan tambahkan setengah sendok gula pasir. Boleh juga pake susu kalau suka. Aduk, sajikan.

    Sekarang pun kalau Andara Adis saat sakit malas makan nasi, aku kasih ini aja biar perutnya ga kosong.

    Jadi setuju kan moms kalau ketiga menu ini beneran warisan kuliner keluarga?

    Baca juga nih tulisan dari rekan saya Mak Zefy ArlindaResep Warisan Keluarga Desa Sosokan Taba

    Nah, kalau moms sendiri punya warisan kuliner keluarga apa nih yang mengingatkan kenangan masa kecil?